Obati Kanker Dengan Berpuasa

puasa

Peneliti Amerika Serikat mengatakan puasa bisa menjadi senjata khusus untuk mengobati kanker. Puasa bisa menjadi alternatif dari terapi kanker kemoterapi. Studi yang dilakukan Valter Longo, peneliti Universitas Southern California, AS, berserta timnya menunjukkan kombinasi obat rendah racun dan puasa bisa menjadi alternatif sebagai kemoterapi.

Sebagaimana diketahui, kemoterapi kerap digunakan untuk mengobati kanker pada tubuh manusia. Sayangnya, opsi ini masih terbilang mahal dan rawan dengan efek samping.

“Seperti setiap sel lainnya, sel kanker membutuhkan energi untuk bertahan hidup dan terus berkembang. Tapi, sel kanker yang cukup fleksibel, memberitahu kepada kita bagaimana menargetkan mereka,” ujar peneliti dikutip Machinelikeus, Selasa 31 Maret 2015.

Kesimpulan peneliti itu muncul setelah menjalankan percobaan pada tikus. Dalam rangkaian studi baru pada tikus menunjukkan kombinasi puasa dengan obat rendah racun bisa membunuh sel kanker paru-paru, kanker payudara maupun kanker usus besar.

Peneliti mengatakan sel kanker pada dasarnya sangat bergantung pada glukosa dari makanan untuk menghasilkan energi. Nah, dengan memotong pasokan glukosa maka membuat sel kanker bisa terganggu.

Dikatakan, jika kehilangan glukosa, maka sel kanker akan mengandalkan cadangan darurat mereka untuk memompa energi. Cadangan itu memanfaatkan sejenis enzim yang disebut kinase, untuk melanjutkan pertumbuhan sel.

Tim Longo mengatakan dengan skema pergeseran metabolisme ini, menyebabkan sel kanker menghasilkan radikal bebas racun, yang akhirnya membunuh sel kanker. Jalur darurat kinase juga terblokir oleh penghambat kinase.

Meskipun mekanisme penghambat kinase telah disetujui sebagai pengobatan kanker oleh Badan Obat dan Makanan AS, tapi skema ini masih menimbulkan risiko, yakni masih berpotensi menjadi racun bagi banyak jenis sel. Untuk itulah, peneliti memandang penting puasa sebagai pelengkap pengobatan kanker.

“Meski jauh kurang beracun dari kemoterapi, penghambat kinase masih beracun bagi banyak jenis sel. Puasa membuat ini jadi lebih efektif. Pasien harus menggunakan sedikit waktu untuk mencapai hasil yang sama,” ujar tim peneliti.

Peneliti mengakui memang belum mengujinya pada manusia, tapi mereka yakin skema ini potensial. Uji klinis pada manusia di AS dan Eropa sudah mempelajari efektivitas dan keamanan strategi yang diusung tim Longo.

Peneliti menambahkan jika terbukti pada manusia, kombinasi puasa dengan obat rendah racun bisa menjadi strategi panjang mengobati kanker.

“Kami mengantisipasi puasa akan mengurangi tingkat racun pada penghambat kinase, seperti penghambat ini mengurangi efek kemoterapi pada sel normal,” kata peneliti.

Nah kawan itulah alasan kenapa dengan berpuasa dapat mengobati kanker. Semoga artikel ini bermanfaat ya, dan jangan lupa baca juga artikel lain kami Kanker Lidah yang tentunya masih di website pengobatanalternatifkanker.com 😉

Facebook Comments

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *